waterpedia.co.id Project WTP cooling system

Sistem Pendingin Water Coolings System-Project Water Treatment Plant WTP Cooling System Industri, Filter RO, Mesin RO

SISTEM PENDINGIN WATER COOLING SYSTEM WATER TREATMENT

waterpedia.co.id Water Treatment Plant Water Cooling Sytem Industri
waterpedia.co.id Water Treatment Plant Water Cooling Sytem Industri.

Sistem pendingin adalah rangkaian untuk mengatasi terjadinya over-heating pada mesin sehingga mesin dapat bekerja secara stabil. Sistem pendingin yang digunakan sebagian besar menggunakan air pendingin sebagai media pendingin. Air pendingin adalah air limbah yang berasal dari aliran air yang digunakan untuk pembuangan panas dan tidak bersentuhan langsung dengan bahan baku, produk setengah jadi dan produk akhir. Pendinginan

Sebagian besar proses produksi di industri membutuhkan air pendingin untuk efisiensi dan operasi yang baik. Air pendingin dalam sistem pendingin mengontrol suhu dan tekanan dengan memindahkan panas dari cairan proses ke air pendingin yang kemudian akan membawa panas.

SYARAT AIR DALAM COOLING SISTEM

Persyaratan air yang digunakan sebagai media pendingin adalah:

  1. Jelas, arti air harus bersih, tidak ada parlikel kasar yaitu batu, kerikil atau partikel halus seperti pasir, tanah dan lumut yang dapat menyebabkan air kotor.
  2. Tidak menyebabkan korosi.
  3. Itu tidak menyebabkan pengotoran, pengotoran yang disebabkan oleh kotoran yang terlibat ketika air memasuki unit pengolahan air seperti pasir, mikroba dan zat organik.
  4. Itu tidak mengandung bahan anorganik yang dapat mengganggu proses pertukaran panas dalam sistem pendingin dan mengubah komposisi air karena bereaksi karena perubahan suhu air.
  5. Ada beberapa masalah yang sering terjadi pada sistem air pendingin, yaitu korosi, penskalaan dan pengotoran. Korosi adalah proses elektrokimia di mana logam kembali ke bentuk aslinya sebagai oksida. Skala adalah lapisan padat bahan anorganik yang terbentuk akibat pengendapan. Beberapa skala sering terjadi dalam bentuk kalsium karbonat, kalsium fosfat, magnesium silikat, dan silika. Sedangkan fouling adalah akumulasi material padat yang berbeda dari skala.

Beberapa jenis korosi yang sering terjadi antara lain serangan umum, pitting, dan serangan galvanik. Kerugian yang disebabkan oleh korosi pada sistem air pendingin adalah penyumbatan dan kerusakan pada sistem perpipaan. Kontaminasi produk yang diinginkan karena kebocoran, dan penurunan efisiensi perpindahan panas. Serangan umum terjadi ketika korosi yang muncul terdistribusi secara merata dan merata pada semua permukaan logam. Sementara pitting terjadi ketika hanya sebagian kecil dari logam bersifat korosif. Namun, pit sangat berbahaya karena hanya berpusat di beberapa daerah. Serangan galvanik terjadi ketika dua logam yang berbeda memiliki kontak. Lebih banyak logam aktif cepat terkorosi.

PENYEBAB KOROSI

Faktor utama yang mempengaruhi terjadinya korosi adalah kondisi air pendingin itu sendiri. Beberapa kondisi ini meliputi:

  • Oksigen atau gas lainnya larut.
  • Terlarut dan padatan tersuspensi.
  • Alkalinitas (pH).
  • Suhu.
  • Aktivitas mikroba.

 

Metode yang digunakan untuk mencegah / meminimalkan korosi termasuk:

  1. Gunakan bahan anti-korosi ketika merancang proses.
  2. Gunakan lapisan pelindung seperti cat, pelapisan logam, tar, atau plastik.
  3. Melindungi dari substansi katiodik, menggunakan anoda dan atau lainnya.
  4. Penambah korosi tambahan (anodik: molibdat, Orthofosfat, nitrat, silikat – Katiodik: PSO, Bikarbonat, polifosfat, seng – Umum: minyak larut, adalah tembaga).
  5. Pembentukan kerak dipengaruhi oleh jumlah padatan terlarut yang ada dalam air. CaCO3 adalah kerak yang sering ditemukan dalam sistem air pendingin dan terbentuk jika tingkat alkalinitas air dan Ca terlalu tinggi. Pengendalian gangguan ini dimaksudkan untuk mencegah pembentukan kerak CaCO3 dengan menjaga kadar Ca dan alkalinitas dalam air sirkulasi cukup rendah, dan mencegah pengendapan kerak pada permukaan logam.

Ada beberapa cara untuk mencegah Scaling, yaitu:

  • Menurunkan siklus konsentrasi air yang bersirkulasi.
  • Tambahkan asam, misalnya H2SO4, untuk air pH di bawah 7. Ini dapat digunakan sebagai inhibitor kerak kimia seperti polifosfat, Fosfonat, fosfat Ester dan Poliacrylat.
  • Menambahkan bahan kimia anti-skala
  • Membatasi konsentrasi mineral pembentuk skala.
  • Tingkatkan aliran air dengan luas permukaan yang besar.
  • Pembentukan fouling yang disebabkan oleh mikroorganisme dapat dicegah atau dikendalikan dengan menggunakan klorin, klorofenol, garam organometal, kuartener amonium, dan berbagai jenis mikrobiosida (biocides).
  • Klorin adalah bahan kimia yang paling banyak digunakan. Dosis efektif konsumsi klorin adalah 0,3 hingga 1,0 ppm. Padatan tersuspensi dalam air adalah masalah yang cukup serius.
  • Padatan tersuspensi dapat menempel pada permukaan perpindahan panas sehingga mengurangi efisiensi perpindahan panas. Salah satu metode yang digunakan untuk mengontrol padatan tersuspensi adalah dengan terus menerus menyaring sebagian air yang disirkulasi.

 

DIMANA ANDA DAPAT MENCARINYA ?

Konsultasi permasalahan Sistem pengolahan air silahkan menghubungi kami. Untuk pertanyaan yang berkaitan dengan Process Water, silahkan hubungi kami langsung.

Water wastewater Treatment😍
Mesin RO,SWRO,DEPO,Filter Air
IPAL,WWTP,PWT,STP
Training Consultation
www.waterpedia.co.id
WA CS 1➡️087850925256
klik⬇️bit.ly/CS_Waterpedia1